Gotchaa!You are currently at Sheera Land.Please be nice here. Don't forget to follow my blog.Luff you#
[ sheeraeiyraa.blogspot.com ]: - PART 2 K.Y.H -

Monday, 9 July 2012

- PART 2 K.Y.H -

DI SEKOLAH MENENGAH KEBANGSAAN TUN LANAI...
“Girls! Hang on. Tu bukan Leesa ke? Anak penjual kuih kat tepi jalan tu”. Kata salah seorang ahli kumpulan ‘The Girls In Famous’ atau lebih dikenali dengan panggilan T-G.I.F, Puteri Clara Syamila. T-G.I.F dianggotai seramai 5 orang ahli. Suzan, Fifi, Najihah, Wawa dan ketuanya, Clara.
“Ha’ah lah Clara”. Jawab Fifi, gadis yang sedikit lembap dalam bab-bab macam ni. Berwajah montel dan berkaca mata sangat sesuai dengan gelarannya ‘Ulat Buku’ kerana terkenal dengan sikapnya yang suka membaca.
Clara senyum. Seperti ada sesuatu lagi yang ingin dirancang oleh dia. Ada saja masalah antara dia dan Leesa. Gadis yang tak bersalah tu selalu dikerjakannya.
“Ops! Sorry lah Leesa. Saya tak sengaja”. Air milo panas menyentuh tangan dan bajunya. Habis semuanya kotor. Clara buat muka seolah-olah bersalah. Kawan-kawannya yang lain hanya memerhati dari jauh.
“Tak apa lah. Awak tak sengaja juga kan”. Tangannya terasa perit tapi dibiarkan saja. Dia menenyeh bajunya dengan tisu tapi kesan air milo masih ada. Clara berlalu pergi begitu saja.
“Haha. Girls! Give me five”. Clara ketawa puas. Dia memandang Leesa dengan pandangan tajam. Hatinya puas. Puas mengerjakan Leesa, musuh ketatnya.
“Girls! Aku tahu apa nak buat dengan dia hari ini!”. Clara tersenyum sinis. Kawan-kawannya yang lain terpinga-pinga.
“Semua bangun. Assalamualaikum, cikgu!”. Kata ketua kelas 2 Biology. Puan Rosnani masuk ke kelas mereka dengan muka yang dah macam nak makan orang. ‘Agak-agaknya, cikgu ni dah makan ke belum ekk?’  Getus hati kecil Leesa.
“Okay. Cikgu ada bagi kerja kan semalam? Keluarkan cepat!”. Arah cikgu Ros.
“Fuh! Nasib baik aku dah siap semalam”. Leesa lega. Dia mencari-cari buku latihan Bahasa Melayu di dalam beg sekolahnya. Satu persatu dibeleknya. ‘Ah! Kenapa tak ada pulak ni? Aku rasa dah letak kat sini semalam’. Sahabat baiknya, Nazuha sudah lama meletakkan bukunya di atas meja. Jantungnya berdegup kencang bagai nak tercabut dari tempatnya. Kadang-kadang dia memandang ke arah Puan Ros yang bermuka bengis, menanti buku latihan mereka.
“Okay! 28, 29… Mana 1 buah buku lagi? Siapa yang belum hantar?”. Nada cikgu Ros semakin naik.
“Err… Saa…ya, cikgu!”. Suara Leesa terketar-ketar.
“Mana buku latihan kamu?”. Tanya cikgu Ros lagi.
“Maaf cikgu tapi saya dah letak buku karangan saya dalam beg semalam. Entah kenapa hari ni dah tak ada”. Jawab Leesa jujur. Dia masih ingat, semalam dia terus letak buku tersebut di dalam beg sebelum menolong ibunya di dapur. Dia hairan.
“Alasan! Takkan buku tu boleh berjalan pulak? Ke ada hantu?”. Sergah cikgu Ros. Semuanya ketawa termasuk Clara dan teman-temannya.
“Huh! Padan muka kau Leesa”. Clara tersenyum sendiri.
“Kamu akan didenda, Leesa”.
Leesa akur. Baginya, mungkin ini yang terbaik untuk mengingatkannya agar lebih berhati-hati selepas ini. Leesa selalu berfikiran positif.
Nazuha sudah dapat menggagak siapa yang lakukan semua ini. Dia hanya mendiamkan diri sebab tidak mempunyai cukup bukti.


Like yup.. Comment Jangan Lupe!! Luff k0rang..:)

No comments:

Post a Comment



*copyright NORSHAHIRA all rights reserved*